KEHIDUPAN NYATA BURUH DI INDONESIA

Amirul Fahmi TNT crew karawang

Sejarah pahit penjajahan dinegeri ini membawa dampak buruk bagi mentalitas dan karakteristik rakyatnya. Sehingga, karakteristik pemimpin yang begitu lembek dan cenderung selalu bersikap lemah terhadap pihak asing dan pemilik modal merupakan faktor utama penyebab kesengsaraan buruh. Hal tersebut dijelaskan oleh Romdhon (Ketua SPA FSPS PT.JVC Electronics Indonesia ), pada senin (03/04/2017) siang di sela-sela waktu istirahat didalam kantor sekretariat nya.

Tujuan pembangunan nasional adalah untuk kesejahteraan rakyat. Namun, realita yang terjadi ditengah masyarakat adalah krisis multidimensial, ketahanan pangan yang lemah, dan hukum yang semrawut. Masalah ekonomi di negeri ini semakin kompleks. Kesenjangan sosial di masyarakat semakin terlihat tajam.

Itulah yang diperjuangkan para buruh di Indonesia. Pasca berakhirnya masa kejayaan minyak, pemerintah mengejar pertumbuhan ekonomi melalui industrialisasi orientasi ekspor. Promosi murahnya upah buruh, kestabilan politik, dan melimpahnya sumber daya alam, telah menarik investor asing. Akibatnya, Indonesia harus membayar mahal, dengan kerusakan tatanan sosial, eksploitasi manusia dan sumber daya alam, serta perusakan lingkungan karena penanaman modal asing.

“Industi yang sangat eksploitatif menimbulkan keadaan yang disebut sebagai obyektivikasi , yakni buruh hanya dijadikan sebagai obyek satuan modal di mata kapitalis, bukan sebagai subyek atau pencipta barang,” terang Romdhon.

Hasil dari pembangunan ekonomi kapitalistik membuahkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi, namun menghasilkan kesenjangan sosial yang tajam karena hanya dinikmati oleh segelintir masyarakat saja. Sistem ekonomi seperti ini, karena masih dominannya pihak asing (kreditor) dalam menentukan kebijakan-kebijakan ekonomi di negeri ini.

“Oleh karena itu, kita patut turut memperjuangkan hak-hak buruh. Karena, hal itu tidak hanya bermanfaat bagi buruh saat ini saja, tapi akan jauh lebih bermanfaat bagi para buruh di masa berikutnya,” demikian ungkap Romdhon. (Noeg)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.